Awan dan Kelembapan Udara

Sabtu, 31 Januari 2015

Awan dan Kelembapan Udara

Awan

Beberapa kenampakan dan ciri awan.

Udara yang naik akan menjadi dingin sehingga kelembapannya bertambah. Pada ketinggian tertentu udara tersebut akan jenuh dengan air sehingga terbentuklah awan.

Awan dibedakan sebagai berikut.

a. Menurut ketinggiannya, awan dibedakan sebagai berikut.

1) Awan tinggi, memiliki ketinggian di atas 6.000 m.
2) Awan menengah, memiliki ketinggian antara 2.000 - 6.000 m.
3) Awan rendah, memiliki ketinggian di bawah 2.000 m.
4) Awan yang berkembang secara vertikal memiliki ketinggian rata- rata 500 m.

b. Menurut bentuknya, awan dibedakan sebagai berikut.

1) Awan Cirrus (Awan Bulu)
Awan ini bentuknya seperti bulu, biasanya letaknya sangat tinggi, dan terjadi dari kristal-kristal es.

2) Awan Stratus
Awan ini bentuknya berlapis-lapis, letaknya rendah, tetapi tidak sampai pada permukaan bumi.

3) Awan Cumulus
Bentuk awan ini bergumpal-gumpal dan bertumpuk-tumpuk, bagian atas berbentuk kubah dan alasnya horizontal.

4) Awan Nimbus (Awan Hujan)
Awan ini sangat tebal berwarna hitam dengan bentuk tidak menentu dan sering mengakibatkan terjadinya hujan.

c. Menurut ketinggian dan bentuknya, awan dibedakan sebagai berikut.

1) Awan Tinggi
  1. Cirrus : bentuknya seperti bulu sutera, biasanya berwarna putih di waktu siang.
  2. Cirrocumulus : berupa gumpalan bulat berwarna putih tanpa bagian-bagian yang lebih gelap.
  3. Cirrostratus : awan merata yang tipis. 
2) Awan Menengah
  1. Altocumulus : berupa gumpalan awan berwarna putih dengan bagian-bagian yang lebih gelap.
  2. Altostratus : awan merata yang rapat dan kelabu. 

3) Awan Rendah
  1. Stratus : bentuknya berlapis-lapis dan rendah seperti kabut, tetapi tidak sampai permukaan bumi.
  2. Stratocumulus : awan tebal bergumpal-gumpal berupa bulatan atau gulungan
  3. Nimbostratus : lapisan awan rendah dan tebal, berwarna kelabu tua merupakan awan hujan.

Kelembapan Udara

Kelembapan udara, yaitu banyak sedikitnya uap air di udara. Kelembapan ini mempengaruhi pengendapan air di udara. Pengendapan air di udara dapat berupa awan, kabut, embun, dan hujan. Alat untuk mengukur kelembaban udara disebut higrografi. Kelembapan udara terdiri atas kelembapan relatif dan kelembapan absolut.
Alat pencatatan kelembaban udara.

a. Kelembapan Relatif

Kelembapan relatif adalah perbandingan jumlah uap air di udara dengan jumlah uap air maksimum yang terkandung di udara pada suhu yang sama. Misalnya pada suhu 27oC, udara tiap-tiap 1 m3 maksimum dapat memuat 25 gram uap air, sedangkan pada suhu yang sama ada 20 gram uap air maka kelembapan udara pada waktu itu 20 adalah x 100% = 80%. 25

b. Kelembapan Absolut

Kelembapan absolut, yaitu banyaknya uap air dalam udara pada suatu daerah tertentu, yang dinyatakan dalam gram uap air per meter kubik. Hal ini tergantung pada temperatur yang mempengaruhi kekuatan udara untuk memuat uap air, tiap suhu mempunyai batas dari uap air yang dimuatnya.

Semakin naik temperatur udara maka kelembapan relatif akan makin kecil. Kelembapan relatif paling besar hanya mencapai 100%. Pada saat tersebut terjadi titik pengembunan. Artinya, jika pendinginan terus berlangsung maka terjadilah kondensasi, yaitu perubahan uap air menjadi titik air. Apabila kondensasi melampaui titik beku maka terjadilah sublimasi, yaitu terbentuknya kristal-kristal es.
Alat pengukur cuaca/iklim.

Curah Hujan dan Gejala Cuaca

Awan dan Kelembapan Udara Rating: 4.5 Diposkan Oleh: al bathn