Menghitung Pertumbuhan Penduduk Suatu Wilayah

Selasa, 11 November 2014

Menghitung Pertumbuhan Penduduk Suatu Wilayah

Masih ingatkah Anda tentang pertumbuhan penduduk dunia yang telah kita bahas pada materi sebelumnya? Ya, Indonesia termasuk negara dengan pertumbuhan penduduk sedang. 

Hasil Sensus Penduduk Tahun 2000 tingkat pertumbuhan penduduk Indonesia per tahun selama periode 1990-2000 sebesar 1,49 % per tahun. Keadaaan tersebut menunjukkan terjadinya penurunan dibanding periode tahun 1980-1990 yang tingkat pertumbuhan penduduknya sebesar 1,97 % per tahun.

Faktor yang memengaruhi penurunan itu adalah terjadi penurunan tingkat kelahiran dan penurunan tingkat kematian. Sedangkan faktor perpindahan penduduk dapat dikatakan tidak berpengaruh terhadap perkembangan penduduk Indonesia secara keseluruhan, karena orang yang keluar dan masuk Indonesia jumlahnya relatif kecil dan berimbang.

Pertumbuhan penduduk adalah perubahan jumlah penduduk yang dipengaruhi oleh kelahiran, kematian, dan migrasi penduduk. Penduduk suatu wilayah akan bertambah apabila terdapat kelahiran (L) dan penduduk yang datang ke wilayah tersebut (I), sedangkan penduduk suatu wilayah akan berkurang apabila terdapat kematian (M) dan terdapat penduduk yang meninggalkan wilayah tersebut (E).

1. Pertumbuhan Penduduk Alami

Pertumbuhan penduduk alami adalah pertumbuhan penduduk yang dihitung dari selisih antara kelahiran dan kematian suatu wilayah. Pertumbuhan penduduk alami dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut.
X = L - M
Keterangan :
X = pertumbuhan penduduk alami
L = jumlah kelahiran
M = jumlah kematian

Contoh soal :
Di suatu wilayah diketahui terdapat jumlah kelahiran 967.000 jiwa
sedangkan jumlah kematiannya adalah 659.000 jiwa. Hitung
pertumbuhan penduduk alaminya!

Jawab:
L = 976.000
M = 659.000

X = L - M
= 967.000 – 659.000
= 308.000
Jadi pertambahan penduduk alami wilayah tersebut sebesar 308.000
jiwa.

2. Pertumbuhan Penduduk Total

Pertumbuhan penduduk total adalah suatu pertambahan penduduk yang tidak hanya merupakan selisih kelahiran dan kematian namun juga memperhatikan migrasi penduduk. Pertambahan penduduk ini
terjadi apabila, pertambahan penduduk setelah menjumlahkan kelahiran dikurangi kematian dan imigrasi dikurangi emigrasi. Pertumbuhan penduduk total dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut.

X = (L – M) + (I – E)

Keterangan:
X = pertumbuhan penduduk total
L = jumlah kelahiran
M = jumlah kematian
I = jumlah imigran
E = jumlah emigran

Contoh Soal:
Di suatu wilayah diketahui jumlah kelahiran sebesar 967.000 jiwa dan
kematian sebesar 659.000 jiwa, sedangkan terjadi imigrasi sebesar
889.000 jiwa dan emigrasi sebesar 512.000 jiwa.
Hitunglah pertumbuhan penduduk totalnya!
Jawab:
L = 976.000 I = 889.000
M = 659.000 E = 512.000

X = (L – M) + (I – E)
= (967.000 – 659.000) + (889.000 – 512.000)
= 308.000 + 377.000
= 685.000 jiwa
Jadi pertumbuhan pendunduk total wilayah tersebut sebesar 685.000
jiwa.

3. Angka Kelahiran

a. Angka Kelahiran Kasar/Crude Birth Rate (CBR)
Angka kelahiran kasar adalah angka yang menunjukkan jumlah kelahiran tiap 1.000 penduduk setiap tahun. Dapat diketahui dengan rumus sebagai berikut.

CBR = L : P x K

Keterangan:
L = jumlah kelahiran bayi yang lahir pada tahun tertentu
P = jumlah penduduk pada pertengahan tahun
k = konstanta (1.000)

Contoh soal:
Di suatu wilayah diketahui bahwa jumlah penduduk pada
pertengahan tahun 2004 adalah 7.241.500 Jumlah kelahirannya
adalah 967.000 jiwa. Hitunglah angka kelahiran kasarnya!
Jawab:
L = 976.000
P = 7.241.500


CBR = L : P x K


CBR =967.000 :  7.241.500  x 1000 = 134
Jadi CBR wilayah tersebut sebesar 134 bayi/1000 wanita.

b. Angka Kelahiran Menurut Umur/Age Specific Birth Rate (ASBR)
Pengukuran kelahiran ini mempertimbangkan pembagian menurut jenis kelamin dan golongan umur. ASBR ialah angka yang menunjukkan jumlah kelahiran setiap 1000 wanita golongan umur tertentu setiap tahun. Dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut.

ASBR = Bx : Px ×K

Keterangan:
Bx = jumlah anak yang lahir dari wanita kelompok umur tertentu
Px = jumlah wanita pada kelompok umur x
k = konstanta (1000)

Contoh soal:
Pada suatu wilayah diketahui jumlah penduduk wanita umur 19-30 tahun adalah 3.825.000 orang. Jumlah kelahiran dalam satu tahun adalah adalah 967.000 bayi. Hitunglah angka ASBR nya!
Jawab:
Bx = 976.000

Px = 3.825.000


Jawab: ASBR = 967.000 : 3.825.000 x 1000


ASBR = 250 jiwa
Jadi ASBR pada wilayah tersebut adalah 250 bayi dari setiap 1000
wanita kelompok usia 19-30 tahun.

4. Angka Kematian

a. Angka Kematian Kasar/Crude Death Rate (CDR)
Angka Kematian Kasar ialah angka yang menunjukkan banyaknya kematian setiap 1.000 orang dalam waktu setahun. Dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut.

CDR = D : P ×K


Keterangan: D = jumlah kematian pada tahun tertentu
P = jumlah penduduk pada pertengahan tahun
k = konstanta (1.000)
Contoh soal :
Dalam suatu wilayah diketahui bahwa jumlah penduduk pada
pertengahan tahun adalah 7.241.500 jiwa sedangkan jumlah
kematiannya adalah 659.000. Hitunglah angka kematian kasarnya!
Jawab:
D = 659.000
P = 7.241.500


CDR = 659.000 : 7.241.500 x 1000 = 91 jiwa


Jadi pada wilayah tersebut dalam setahun terdapat kematian sebesar 91/1000 orang.

b. Angka Kematian Menurut Umur/Age Specific Death Rate (ASDR)
Angka kematian menurut umur adalah angka yang menunjukkan banyak kematian dari 1000 penduduk usia tertentu dalam waktu setahun. Dapat dihitung dengan rumus:


ASDR = Dx : Px ×K

Keterangan: Dx = jumlah anak yang lahir dari wanita
kelompok umur tertentu
Px = jumlah wanita pada kelompok umur x
k = konstanta (1000)
Contoh soal:
Dalam suatu wilayah jumlah penduduk wanita umur 19-30 tahun adalah 3.825.000 orang. Jumlah kematian golongan umur tersebut dalam satu tahun adalah 144.000 orang. Berapakah ASDR nya?
Jawab:
Dx = 144.000
Px = 3.825.000



ASDR = 144.000 :  3.825 x 1000

ASDR = 37.647 jiwa

Jadi ASDR wilayah tersebut adalah 17 orang dari tiap 1.000 penduduk golongan umur 19-30 tahun.

5. Pertumbuhan Penduduk

Pertumbuhan penduduk adalah bertambahnya penduduk yang selalu meningkat setiap tahunnya. Perhitungan pertumbuhan penduduk alami dapat dihitung dengan mengetahui terlebih dahulu angka kelahiran dan kematian. Pertumbuhan penduduk ini dinyatakan dengan persen (%). Berdasarkan hasil perhitungan yang sudah ada dapat kita ketahui angka kelahiran kasar (CBR) pada propinsi tersebut adalah sebesar 134 dan angka kematian kasar (CDR) sebesar 91, sedangkan jumlah penduduk adalah 7.584.000 jiwa maka tingkat pertumbuhan penduduk alami wilayah tersebut adalah sebagai berikut.

Pertumbuhan penduduk alami = CBR-CDR × 100% = 134 – 91 × 100% = 0,43%
Jadi pertumbuhan penduduk alami wilayah tersebut adalah 0,43 %.

6. Proyeksi Penduduk

Jumlah penduduk pada waktu yang akan datang dapat diperkirakan atau diproyeksikan dengan rumus pertumbuhan geometris berikut.

Pn = Po (1+ r)n

Keterangan:
Pn = jumlah penduduk pada tahun n
Po = jumlah penduduk pada tahun 0 atau tahun dasar
n = jumlah tahun 0 hingga n
r = tingkat pertumbuhan penduduk per tahun (%)

Contoh Soal :
Berdasarkan perhitungan yang telah kita lakukan, tingkat pertumbuhan penduduk per tahun adalah 0,43% apabila jumlah penduduk pada tahun 2005 sebesar 7.584.000 jiwa. Berapakah proyeksi penduduk wilayah tersebut pada tahun 2010?
Pn = Po (1 + r) n
= 7.584.000 (1 + 0,43 %)5
= 7.584.000 (1 + 0,0043)5
= 7.584.000 (1,0043)5
= 7.584.000 (1,115)
= 7.748.464 jiwa
Jadi proyeksi penduduk wilayah tersebut tahun 2005 dengan tingkat pertumbuhan penduduk 0,43 %per tahun adalah 7.748.464 jiwa.
Menghitung Pertumbuhan Penduduk Suatu Wilayah Rating: 4.5 Diposkan Oleh: al bathn

0 komentar:

Posting Komentar