Organisasi Pergerakan Bersifat Keagamaan

Minggu, 16 November 2014

Organisasi Pergerakan Bersifat Keagamaan

Organisasi Pergerakan Bersifat Keagamaan

Organisasi pergerakan bersifat keagamaan yang lahir pada masa Pergerakan Nasional, antara lain sebagai berikut.

1) Muhammadiyah

Organisasi Muhammadiyah didirikan oleh H. Ahmad Dahlan di Yogyakarta pada tanggal 18 November 1912. Asas perjuangannya adalah Islam dan ke- bangsaan Indonesia. Sifat organisasi Muhammadiyah adalah nonpolitik. Muhammadiyah bergerak di bidang keagamaan, pendidikan, dan sosial budaya yang menjurus kepada tercapainya kebahagiaan lahir dan batin. Maksud dan tujuan dalam anggaran dasar Muhammadiyah disebutkan “untuk menegakkan dan menjunjung tinggi agama Islam sehingga terwujud masyarakat Islam yang sebenar-benarnya.”

Tujuan pokok yang tercantum dalam anggaran dasar tersebut dapat dijabarkan lagi menjadi tujuan yang bersifat operasional, antara lain sebagai berikut.
  1. Pengembalian ajaran Islam secara murni menurut Al-Qur’an dan Hadits.
  2. Peningkatan pendidikan dan pengajaran yang berlandaskan agama Islam.
  3. Pendorong umat Islam untuk hidup selaras dengan ajaran agama Islam.
  4. Pembinaan dan penyiapan generasi muda agar kelak dapat menjadi pemim- pin masyarakat, agama, dan bangsa yang adil dan jujur.
  5. Berusaha meningkatkan kesejahteraan hidup umat manusia, pada umum- nya, dan umat Islam, pada khususnya.
  6. Ikut menyantuni anak-anak yatim piatu.

Muhammadiyah merupakan gerakan reformasi Islam di Indonesia. Muhammadiyah berusaha menghapuskan bidah, takhayul, dan takhlik yang ada dalam masyarakat. Muhammadiyah berani melahirkan pikiran yang sehat dan murni dengan dasar Al-Qur’an dan hadits.

Di antara sekian amal usaha di dalam Muhammadiyah yang paling menonjol ialah usaha di bidang pendidikan dan sosial. Walaupun pada saat itu sudah ada sekolah-sekolah, dirasakan tetap saja belum merata. Padahal pendidikan dan pengajaran merupakan unsur mutlak untuk meninggikan kecerdasan rakyat. Itulah sebabnya Muhammadiyah sangat mementingkan pendidikan dan pengajar- an di samping gerakan keagamaan tentunya.

Untuk meningkatkan pendidikan pemuda, dibentuk organisasi kepanduan yang disebut Hizbul Wathon. Untuk meningkatkan pendidikan dan kecakapan wanita, Muhammadiyah membentuk organisasi Aisiyah. Dalam perkembangan selanjutnya, pemudi-pemudi Aisiyah membentuk Nasyiatul Aisiyah. Sesuai perkembangan zaman, sekarang Muhammadiyah juga mendirikan rumah-rumah sakit, rumah yatim piatu, sekolah-sekolah, dan usaha-usaha sosial kebudayaan yang lain.

2) Nahdatul Ulama

Nahdatul Ulama (NU) didirikan oleh K.H. Hasyim Asy’ari di Surabaya pada tanggal 21 Januari 1926. K.H. Hasyim Asy’ari adalah pengasuh Pondok Pesantren Tebu Ireng, Jombang. Asas NU adalah Islam dan kebangsaan Indonesia. NU bersifat nonpolitik dan bergerak di bidang agama, pendidikan, sosial, dan budaya.

Tujuan pendirian Nahdatul Ulama adalah menegakkan syariat Islam berdasarkan Mazhab Syafii. Tujuan ini ditempuh dengan cara memelihara hubungan ulama-ulama empat aliran yang terdapat dalam paham tradisional. Keempat aliran atau mazhab tersebut adalah Syafii, Maliki, Hanafi, dan Hambali. Cara lain yang ditempuh adalah dengan mendirikan sekolah dan pesantren serta mewujudkan pikiran rakyat untuk berjuang mencapai kemerdekaan.

Dalam kongres yang dilaksanakan pada tahun 1928 di Surabaya, Nahdatul Ulama menentang adanya pembaruan dari kaum modernis. NU memandang bahwa kaum Islam reformis dalam beberapa hal bersikap seperti kaum nasionalisyang tidak berdasarkan agama. Misalnya, keinginan kaum Islam reformis untuk mempertinggi kedudukan perempuan dalam mencapai perbaikan kehidupan perkawinan dan keluarga. Oleh karena itu, dalam kongres juga dibicarakan pera- turan Islam tentang perceraian. Kongres juga membicarakan kesukaran- kesukaran perjalanan naik haji dan peraturan-peraturan kesehatan di pelabuhan yang tidak memuaskan.

Nahdatul Ulama mempunyai pengaruh besar terutama di Surabaya, daerah yang berdekatan dengan Karesidenan Kediri, Bojonegoro, dan di sekitar daerah Kudus.

Pada tahun-tahun selanjutnya, ternyata kegiatan Nahdatul Ulama lebih menjurus ke bidang politik. Nahdatul Ulama berani menolak kerja rodi, rencana peraturan pemerintah tentang perkawinan tercatat, dan wajib militer. Pada tahun 1946, Nahdatul Ulama, bahkan terjun langsung ke gelanggang politik dengan masuk ke dalam partai Masyumi. Pada tahun 1952, Nahdatul Ulama berdiri sendiri sebagai partai politik.

3) Persatuan Muslimin Indonesia (Permi)

Persatuan Muslimin Indonesia (Permi) adalah nama organisasi hasil peleburan Sumatera Thawalib, yaitu suatu organisasi Islam yang bercorak nasionalisme radikal. Setelah kongresnya di Bukittinggi, pada tahun 22 Mei 1930, Sumatera Thawalib menjelma menjadi Persatuan Muslimin Indonesia (Permi) yang diketuai oleh Mukhtar Luthfi.

Pada mulanya Permi bergerak di bidang sosial, tetapi sejak tahun 1932 berubah menjadi partai politik yang radikal berhaluan nonkooperatif. Persatuan Muslimin Indonesia (Permi) bertujuan mencapai Indonesia merdeka. Permi mempunyai pengaruh yang luas di Sumatera. Kegiatan aksinya di Sumatera meliputi daerah Tapanuli, Bukittinggi, dan Palembang. Karena aksinya yang keras, Permi juga mendapat tekanan dari pemerintah kolonial Belanda. Pemimpin-pemimpinnya termasuk Mukhtar Luthfi ditangkap dan dipenjarakan. Akhirnya, pada tanggal 11 Oktober 1937 Permi dibubarkan.
Organisasi Pergerakan Bersifat Keagamaan Rating: 4.5 Diposkan Oleh: al bathn